๐Ÿ‘‰ Anna Karenina: pandangan pakar psikiatri | Aksara gila |

Anna Karenina: pandangan psikiatri

Heroin novel Lev Tolstoy, Anna Karenina adalah salah satu imej wanita paling popular dalam kesusasteraan klasik Rusia. Popular, tetapi tidak semua menarik. Mengapa?

Pesakit-pesakit depresi biasanya menyebabkan kita simpati dan keinginan untuk membantu mereka. Tetapi kemurungan dalam orang yang histeris adalah fenomena yang lebih kompleks dan berbilang nilai. Semakin rapat anda menganalisis sifat histeria, semakin kurang anda merasa simpati untuknya.

Dalam novel Leo Tolstoy memberikan contoh bunuh diri dalam orang yang histeris dalam usaha untuk mencapai kebahagiaannya sendiri akibat kemalangan orang lain.

Hubungan dengan suami

Hubungan antara heroin dan suaminya seolah-olah teladan. Dan hanya pada pemeriksaan yang lebih dekat mereka merasakan sejenis kepalsuan, kerana Alex tidak dikaitkan dengan perasaan cinta, tetapi dengan "rasa hormat."

Tetapi suaminya bukan lelaki tua. Dengan mengandaikan bahawa Anna berkahwin pada usia 20 tahun dan telah berkahwin selama lapan tahun, maka pada masa pembangunan plot, dia mempunyai maksimum 28, dan Karenina berusia kurang dari 50 tahun. Oleh itu, ia tidak perlu dibincangkan tentang ketidakpuasan seksual, yang mungkin dapat menjustifikasikan hubungannya dengan Vronsky.Dia tidak begitu suka cinta, berapa banyak dia suka Count yang tampan.

Dan dalam mimpi melihat bahawa suami dan Vronsky serentak "melepaskan pelukannya." Adalah diketahui bahawa kebanyakan impian mencerminkan keinginan tersembunyi seseorang.

Hubungan dengan kekasih

Kecintaan Vronsky, tidak juga anak perempuan yang lahir dari hubungan ini, atau perjalanan dan hiburan memberikan keselesaan kepadanya. Anna, seperti saudara lelakinya, Steve Oblonsky, terikat dalam hubungan palsu dan palsu. Gangguan mental semakin diperburuk oleh perpisahan dari anak lelaki. Masyarakat yang lebih tinggi tidak menerimanya, kawan-kawan berpaling.

Lebih banyak hukuman untuk keperibadian histeris daripada "jatuh di mata masyarakat" tidak wujud. Dia semakin sedar tentang kedalaman nasibnya (tempat pertemuan rahasia dengan anaknya) dan penghinaannya (satu episod di teater). Anna menjadi marah dan melakukan perbuatan yang tidak senonoh, sambil membenarkan dirinya dan menyalahkan orang lain.

Kasihan diri adalah satu-satunya perasaan ikhlas pahlawan, semua pengalamannya yang lain kelihatan palsu.

Perasaan ini membolehkannya untuk membuktikan dirinya sendiri dan sentiasa menyalahkan orang lain, dengan sengaja menyebabkan mereka bersalah.Anna menikmati kemampuannya yang tidak dihukum untuk mengambil segala yang dikasihinya kepadanya, memusnahkan segala yang membawa kegembiraan kepada yang lain. Untuk menyalakan seekor singa sekunder di bola, seperti dalam pertandingan kecantikan, di mana dia selalu mengalahkan saingannya, untuk menunjukkan dirinya, untuk menyebabkan iri hati dan kekaguman untuk dirinya sendiri adalah hobi kegemarannya.

Ini adalah ciri khas keperibadian histeris, dan ketidakupayaan untuk memuaskan pemacu seseorang menyebabkan kekurangan yang kuat.

Akibat kesengsaraan yang menyedihkan

Memperdalam percanggahan psikologi, kekaburan situasi sosial tidak dapat dikompensasi oleh persekitaran buatan yang dicipta oleh Vronsky, atau dengan kemewahan, atau dengan membaca, atau dengan tabiat obat menenangkan dengan morfin. Anna mula menjadi cemburu terhadap Vronsky, merasa bergantung pada cinta dan keinginannya, yang membuat moodnya tertekan.

Secara beransur-ansur dia mula datang ke idea kematian, agar bukan sahaja untuk memecahkan lingkaran ganas yang dibuat di mana dia sendiri telah memulakan, tetapi pada masa yang sama untuk "menghukum Vronsky", untuk membuatnya bersalah atas segala yang berlaku.

Psikiatri juga dikenali kerana sebab-sebab bunuh diri.Dalam novel itu, titik akhir keadaan kemurungan yang progresif adalah cara bunuh diri yang sangat sukar.

Adakah Anna Karenina seorang penagih dadah?

Tidak wajar untuk mengesyaki Anna ketagih, kerana tanda-tanda klinikal yang kedua tidak diterangkan dengan jelas dalam novel ini. Tetapi satu quote menyebabkan bernilai: "Anna Sementara itu, kembali ke pejabat, mengambil kaca dan menitis ke dalamnya beberapa titik ubat di mana satu bahagian penting adalah morfin, dan selepas minum, dan selepas duduk untuk beberapa ketika bergerak, dengan semangat yang menenangkan dan ceria pergi ke dalam bilik tidur ".

Dan bagaimana dengan Vronsky?

Mengira Vronsky, "meninggalkan dunia, hubungan, dan cita-citanya untuk wanita yang dia suka," seterusnya, mungkin mengalami dalam keadaan tertekan, kecenderungan membunuh diri.

Dia cuba menembak dirinya sendiri. Dan selepas kematian Anna mental rosak dan daun sebagai sukarelawan untuk perang di Serbia dengan keinginan yang jelas untuk mati di sana.

Ini masochistic dan bukan cara terbaik daripada keadaan yang sukar bagi seorang bapa kanak-kanak baru-baru dilahirkan.

Penulis lebih bijak daripada wataknya

Semasa kerja novel (1873-1877 tahun) Tolstoy diperhatikan serangan berulang yang terkenal "Arzamas penderitaan."Tetapi selepas penerbitan "Anna Karenina," penulis pergi ke padang gurun Optina, kerana semua percubaannya untuk pulih dari kemurungan sia-sia.

Tidak seperti pahlawannya, Tolstoy cuba mencari sebab-sebab gangguan mentalnya di kalangan penatua, dan ia masih lebih baik daripada pergi ke landasan kereta api atau memanjat di bawah peluru.


Baca juga artikel lain mengenai topik:

  • Rumah No. 6
  • Leo Tolstoy. Neurosis di antara garisan

Sumber: Tolstoy LN Anna Karenina. Satu novel dalam lapan bahagian / / Kerja yang dikumpulkan dalam 14 jilid. T. 8, 9. M .: Gikhl, 1952.

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: