๐Ÿ‘‰ Apabila pengampunan tidak sembuh

Apabila pengampunan tidak sembuh

Pengarang: Irina Eletskaya, psikologi
Pernahkah anda mendengar bahawa laluan untuk penyembuhan, kebebasan, cinta dan secara umum kepada segala yang paling indah dalam kehidupan – dalam pengampunan? Saya bersedia untuk berhujah bahawa ya. Di sini anda akan memaafkan semua pesalah – dan anda akan gembira.
Dia tidak peduli dengan kebahagiaan. Dia melakukannya kerana dia berharap dapat menyingkirkan rasa sakit itu. Dan dia hanya mahu hidup. Dan kesakitan dengan kehidupan tidak begitu serasi.
Asya mula memaafkan ibu bapanya hampir sejurus selepas dia terapi. Ampunilah mereka untuk masa yang lama. Terutama. Yang ikhlas. Masa demi masa, lebih mendalam dan lebih ikhlas.
Dia akhirnya dapat melihat mereka yang sebenar. Bukan sahaja marah, sangat menggembirakan, tidak dapat diakses dalam ketepatan kategoris mereka, menghancurkan dan menolak, kerana mereka mengenali mereka sepanjang hidup mereka. Tetapi keliru, tidak berdaya, tidak selamat. Kehilangan keyakinan ini dengan setiap hari baru dalam kehidupan mereka, bersama dengan kesihatan dan kekuatan fizikal yang berkurangan. Bersama dengan kuasa palsu yang ditiupkan di mata anak-anaknya. Di matanya.

Dia dapat membayangkan apa yang mereka suka pada zaman kanak-kanak, dengan impian zaman kanak-kanak, aspirasi dan harapan mereka. Saya fikir laluan apa yang mereka hadapi dan apa yang perlu dijumpai di laluan ini,apa kesakitan untuk bertahan hidup (atau tidak bertahan) sebelum mereka menjadi simbiosis yang mengerikan ini dipanggil ayah dengan ibu.
Dan dia mengiktiraf belas kasihan.
… Dia memaafkan mereka sepenuhnya. Ampunilah mereka semua. Tiada residu. Saya mengampuni kesepian dan keputusasaan saya. Ia tidak berguna dan ditinggalkan. Pemikiran bunuh diri mereka dan percubaan yang tidak berjaya untuk melaksanakannya.
Dia tidak lagi mengambil memori dari semua yang dapat menyelamatkan luka lama. Dan dia mula merasakan bahawa mereka telah berhenti menyakiti walaupun cuaca. Tidak ada lagi obsesi yang saya mahu memulihkan keadilan dengan mengembalikan rasa sakit saya ke alamat. Siapa yang menyebabkannya.
Ia menjadi lebih mudah. Kehidupan dipenuhi dengan warna, bunyi dan tayangan baru.
Dan hanya seorang gadis kecil di dalamnya yang terasa tiba-tiba mengabdikan diri. Seolah-olah tidak semua kesakitan ini dan semua seram ini. Seolah-olah tidak ada lubang hitam di dalamnya yang tidak dapat ditutup oleh apa-apa. Seolah-olah dia tidak pernah kesepian dan ditinggalkan. Seolah-olah semua ini tidak penting dan tidak penting untuk hidup bahagia baru.

Gadis itu tidak bersetuju. Dia tidak mahu memaafkan. Seluruh dirinya adalah menentangnya.
Dan Asya tiba-tiba menyedari bahawa dia tidak mahu gadis ini menjadi hampir putus asa, bersendirian dengan kesakitannya, rasa pengabaian dan ketidakadilan kejam.
Dan hanya apabila dia berjaya memberi dirinya kebenaran dalaman ini, hak ini tidak memaafkan, dia dapat memajukan diri dengan kuat dalam pemisahannya. Saya akhirnya dapat menyekat.

Dan … maafkan.
Dan dia mengenali cinta.
Dia tidak lagi mengharapkan bahawa suatu hari nanti ibu bapanya akan faham, memahami kesakitannya yang kecil, mengambil tanggungjawab untuknya dan bertaubat. Mereka tidak akan bertanggungjawab untuk ini, mereka tidak akan bertobat dan tidak faham. Mereka tidak boleh. Dan mereka tidak boleh.
Tetapi dia boleh. Dan dia mahu bertanggungjawab atas kesilapannya.
Dan dia bertaubat. Itulah sebabnya dia tidak meminta maaf kepada anaknya yang dewasa. Ia seperti tanggungjawab peralihan. Seolah-olah memaafkan, dia boleh membiarkan dia berdosa.
Dia hanya mengatakan bahawa dia menyesal. Adalah dikesali bahawa secara fizikal di ruang yang sama dengannya tidak selalu bersamanya ketika dia memerlukannya dengan sangat teruk. Apa yang boleh menjadi egois, tidak cukup sensitif terhadap perasaan dan keperluannya.
Apa yang tidak memberinya pengalaman keintiman, yang dia mula belajar bertahun-tahun selepas kelahirannya dalam psikoterapinya sendiri. Pada bola kecil, pada butiran, pada titisan.
Dia menyesal ini. Mengenai semua itu, ia telah dilucutkan. Apa yang cedera dia.Kesakitan yang menyebabkan makhluk yang paling dikasihi dan tercinta, sementara itu baginya "ibu yang cukup baik."
Dan hari ini, sedang berada di sisi lain pengampunan, dia berkata: "Anda tidak boleh memaafkan ibu bapa anda." Dia tidak begitu penting lagi, jika anaknya memaafkannya. Pengampunan adalah pilihan. Dan dia boleh hidup tanpa harapan, mengenali pilihan ini untuknya. Dan menghormati dia. Dan gembira kerana dia mempunyai pilihan ini. Dan ini juga cara keintiman. Hari ini dia seperti itu.
Bekerja dengan tema pengampunan, saya memahami satu perkara. Di jalan menuju pengampunan sering kali tidak ada hak untuk tidak memaafkan. Tidak ada hak untuk tidak mahu memaafkan. Kekurangan pilihan.
Tidak, tentu saja, ada pilihan. Dan anda boleh menggunakannya. Tetapi kemudian anda tidak baik. Kemudian anda tidak bersyukur dan kejam. Dan kamu bersalah. Dan anda mesti malu. Dan dengan anda tiada siapa yang mahu menjadi kawan dan juga menyambutnya. Dan terutamanya anda, begitu kejam, tidak ada yang akan jatuh cinta. Jangan sekali-kali. Dan anda tidak akan pernah melihat kebahagiaan atau keselamatan. Kerana anda tidak layak untuk mereka.
Jadi maafkan semua perogol, sadis dan pembunuh. Mereka tidak mahu mendatangkan kemudaratan. Mereka tidak mahu kamu jahat. Ia hanya berlaku. Mereka sangat sedih dan tidak berpuas hati.

Benar – orang bahagia tidak menyakiti orang lain.Kesakitan adalah disebabkan oleh mereka yang sakit hati. Tetapi anda boleh, memahami ini dan juga merasakan belas kasihan bagi mereka, tidak mahu memaafkan mereka.
Anda mempunyai hak untuk tidak memaafkan semua orang yang anda tidak mahu memaafkan. Dan, secara paradoks, ini juga merupakan cara keintiman dan cinta. Dia boleh jadi.
Apabila anda membenarkan diri anda tidak mahu memaafkan, anda menjadi lebih holistik. Anda berhenti menolak bahagian anda, yang tidak mahu memaafkan. Dan anda semakin dekat dengan diri anda. Jadi, lebih dekat dengan orang lain. Lagipun, dengan menerima diri kita, kita menjadi mampu mencintai seseorang.
Sumber

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: