๐Ÿ‘‰ Berharap untuk memuji | Blogs |

Dengan harapan pujian

Kita semua kadang-kadang mengorbankan kepentingan kita dan melakukannya dengan mudah untuk seseorang, tetapi bukan untuk diri kita sendiri. Kami mula menjalankan kerja orang lain, meminjamkan wang, membeli barang-barang yang tidak perlu, beritahu yang diperlukan. Setelah tindakan yang tidak rasional, tidak dipertimbangkan, kami menyesal dan bertanya-tanya: "Dan mengapa saya melakukan ini?"

Operasi membincangkan satu projek baru – pembinaan kompleks logistik di Siberia. Terdapat banyak masalah, dan kepala menyimpulkan ucapannya dengan kata-kata: "Kita perlu pergi dan memahami di tempat." Semua orang berdiam diri, mengingati kesukaran perjalanan masa lalu. Dan tiba-tiba salah seorang pekerja memanggil dirinya. Mesyuarat berakhir, semua orang mengeluh dengan bantuan dan pergi ke tempat mereka, dan hanya "sukarelawan" mendapat kerengsaan dan rasa tidak puas hati dengan dirinya sendiri. Dia duduk dan berfikir: "Secara umum, siapa yang menarik lidah saya? Projek itu bukan milik saya, walaupun bos seolah-olah memandang saya secara bermakna … "

Bagi sesetengah orang, situasi sedemikian adalah gaya hidup, dan untuk orang lain, pengecualian kepada peraturan. Tetapi jika ia berlaku lebih kerap, maka ia patut difikirkan: mungkin saya bergantung kepada orang lain secara emosi?

Orang-orang yang bergantung kepada emosi sering bertindak merugikan diri mereka sendiri, mewujudkan suatu aktiviti yang, secara besar-besaran, tidak ada yang mengharapkan mereka dan tentunya tidak memerlukan.Mereka telah mengambil alih sejumlah besar kerja yang perlu disebabkan untuk melaksanakan intensif buruh dan tidak pekerjaan yang paling sangat menarik, tidak boleh menolak orang lain dalam permintaan mereka untuk pergi ke perbelanjaan sepenuhnya yang tidak perlu. Dan semua untuk menarik perhatian orang lain dan memenangi kelulusan orang-orang yang mereka mungkin tidak biasa. Kemudian, tidak melihat tindak balas yang diharapkan terhadap tindakan tidak berperikemanusiaan mereka, mereka enggan mengambil lebih daripada yang diperlukan. Tetapi kali seterusnya mereka melakukan perkara yang sama.

Sudah tentu, kita semua memerlukan perhatian dan kelulusan mereka dengan siapa kita berkomunikasi, yang kita suka, berasa yakin dan stabil. Kita semua memelihara "anak batin" kita – ini adalah sebahagian daripada diri kita, yang membawa masa lalu kita. Dan jika ia dipenuhi dengan emosi seperti takut ditinggalkan dan tidak berguna, takut orang lain mengecewakan, kelaparan untuk cinta, kasih sayang, keintiman, kami sentiasa mencari "ibu bapa yang sempurna" yang akan dapat mengimbangi semua bahawa kami telah menerima kurang dalam zaman kanak-kanak , akan mengesahkan rasa kepentingan kita sendiri, memuji kita dan berkata: "kamu baik".

Tetapi ramai di antara kita begitu bergantung kepada sokongan dan pujian yang lain, supaya mereka berhenti untuk menjalani kehidupan mereka.Lagipun, pergantungan emosi bukan sekadar percubaan untuk mengelakkan kesepian dan rasa perlu, tetapi juga percubaan untuk mengisi kekosongan batin seseorang, didorong oleh emosi yang lain.

PENILAIAN KANDUNGAN YANG TIDAK BERTANGGUNGJAWAB

Orang yang bergantung kepada emosi tidak mempunyai idea tentang dirinya sendiri. Keberaniannya bergantung kepada pendapat orang lain. Dia tidak mempunyai pemahaman mantap tentang kekuatan dan kelemahannya: dia yakin diri, dia meragui dirinya. Oleh itu, dia memberi tumpuan kepada orang lain, cuba memenuhi kehendak, tuntutan, harapan mereka, dan memerlukan maklum balas positif, tanda-tanda kelulusan atau kekaguman. Dia dapat melihat dirinya hanya melalui mata orang lain. Beliau secara sensitif bertindak balas terhadap tindak balas emosi orang yang penting kepadanya pada masa ini. Dan jika dia tidak menerima bantuan luar dari apa yang kita hormati dan cinta, maka harga dirinya jatuh.

Orang yang bergantung kepada emosi nampaknya berayun di atas ayunan: kemudian naik dan turun. Mereka berkata sesuatu yang baik – dia seolah-olah telah berkembang. Mereka mengatakan sesuatu yang tidak menyenangkan – ia menurun. Dia tidak mendapat kepuasan daripada mengatasi sejumlah besar kerja, jika hasilnya tidak ditandai oleh orang lain.Dan dia bimbang apabila tidak mementingkan diri sendiri, jika tidak pengorbanan, perbuatan diambil begitu sahaja. Sentiasa mengalami ketakutan dan keprihatinan tentang bagaimana orang lain melihatnya, dia secara sukarela memberikan hak untuk memutuskan baginya apa yang perlu dilakukan dan bagaimana untuk hidup.

Dengan memulakan tingkah laku bergantung, yang lain selalu berubah menjadi "anak" kami. Apabila isyarat itu langsung pergi ke arahnya, maka mana-mana, bahkan orang yang cukup diri dapat masuk ke dalam pergantungan emosi. Kita mesti faham bahawa "anak" yang ingin disukai adalah di dalam diri kita, satu-satunya soalan adalah sama ada terdapat "orang dewasa dalam" di sebelahnya yang boleh bertanggungjawab terhadap apa yang sedang berlaku.

SEMUA AKAUN ANDA

Dalam orang yang bergantung kepada emosi, orientasi keinginan dan emosi orang lain digabungkan dengan egosentrisiti yang melampau. Dia mengambil akaunnya semua perkataan, semua tindakan, setiap "pergantian kepala." Ia seolah-olah kepadanya bahawa segala-galanya mempunyai kepadanya, jika tidak langsung, maka hubungan tidak langsung.

Saya masih ingat kisah kawan saya, yang bekerja sebagai timbalan dari timbalan menteri. Sebaik sahaja dia berkongsi dengan saya: "bos seolah-olah tidak berpuas hati dengan kerja saya. Pagi ini diluluskan.Dia bahkan tidak menghidupkan kepalanya, tidak menyapa dia. Nampaknya laporan yang saya tulis semalam tidak menyukainya. Dan kini lagu saya dinyanyikan … "Saya tahu wakil menteri ini dengan baik dan menjawabnya:" Dengar, jangan megalomania menderita. Dia, pada masa itu pada umumnya, memikirkan sesuatu yang lain dan sibuk dengan masalahnya. " Tetapi dia tidak bersetuju: "Tidak, dia tidak dapat melihat saya dan mengabaikan saya secara khusus." Dia tidak dapat menyingkirkan pemikiran ini, dia tidak dapat berbuat apa-apa, sentiasa "mengunyah keadaan ini." Dia seolah-olah "dijangkiti" dengan emosi negatif bosnya, yang sebenarnya tidak ada kena mengena dengannya.

Pemikiran orang yang bergantung kepada emosi sentiasa terlibat dalam "permen karet mental" – menatal kenangan orang lain atau tentang saat-saat ketika mereka "melakukan sesuatu yang salah", "kata sesuatu yang salah", "kelihatan bodoh," "tidak dapat menunjukkan diri mereka sendiri." Mereka menumpukan pada situasi yang negatif, ketika mereka merasa sakit, tersinggung – dan tidak setanding. Ia tidak memberi mereka kedamaian.

Sudah tentu, kita sentiasa bergantung kepada orang yang kita berkomunikasi. Kita memerlukan cinta, penerimaan, kelulusan, kepercayaan, pengiktirafan, perhatian mereka.Setiap daripada kita memerlukan hubungan emosi dengan orang lain. Tetapi apabila kita merasakan bahawa pergantungan emosi menghalang kita daripada menjalani kehidupan kita sendiri, kita mesti cuba mengurangkannya. Bagaimanakah ini boleh dilakukan?

INGAT DENGAN RINCIAN

Ingat, dalam apa keadaan saya melakukan perbuatan, yang kemudiannya menyesal, marah kepada diri saya sendiri dan tidak dapat tenang, sentiasa hilang di kepala saya apa yang telah berlaku. Adalah penting untuk tidak memikirkan masalah di seluruh dunia dan tidak cuba untuk menilai keperibadian anda secara keseluruhan, tetapi untuk mendekati masalah sedapat mungkin dan menganalisis situasi yang diambil secara berasingan. Ia perlu cuba memahami mengapa saya menunjukkan inisiatif yang tidak perlu, yang mendorong saya untuk menyedari tindakan yang tidak menguntungkan, apabila tidak ada yang memaksa saya untuk mencuba dan memanipulasi saya. Kita perlu bertanya kepada diri sendiri, menunjuk soalan mengenai merit: "Berapa banyak kelakuan saya dalam kes tertentu ini munasabah dan rasional? Berapakah ia sepadan dengan minat dan rancangan saya? Apa sumber yang saya ada? Apa yang saya kira? Apa yang saya hasilkan? Atau apa yang telah anda hilang? "Jika anda menjawab soalan-soalan ini, akan lebih jelas mengapa saya bertindak dalam situasi ini, yang mendorong saya bertindak secara tidak rasional.Semakin baik kita memahami diri kita dan motif yang mendorong kita, semakin baik kita dapat menguruskan tingkah laku kita dalam setiap keadaan tertentu dan kehidupan kita secara keseluruhan.

PENTINGKAN ANDA

Adalah perlu untuk membentuk harga diri yang stabil, "teras "nya, iaitu, pengetahuan yang mantap mengenai kelebihan dan kekurangan yang tidak dapat diragui, yang tidak bergantung kepada emosi sementara orang lain.

Dalam seseorang yang matang dan emosi, tingkah laku adalah sebahagian besarnya dikawal oleh kriteria dalaman, bukan orang luar. Sikapnya terhadap dirinya sendiri secara global tidak akan berubah, walaupun dalam keadaan tertentu ia tidak dipuji, tidak menyetujui atau tidak memperhatikan betapa banyak usaha yang ia lakukan, apa yang dilakukannya. Kepercayaan diri asasnya dipelihara, dan persepsi diri tetap tidak berubah. Menghadapi reaksi negatif atau "sifar" orang lain, dia akan menganalisa keadaan – jika patut berbuat demikian – dan buat beberapa kesimpulan untuk dirinya sendiri. Dan orang yang bergantung kepada emosi akan segera mengubah sikapnya kepada dirinya sendiri: "Saya bodoh macam mana!"

Setelah memahami mekanisme pergantungan emosi, seseorang harus berusaha untuk bergerak lebih jauh dari rangsangan dalaman ke rangsangan luar.Dan kemudian peristiwa luar secara beransur-ansur tidak akan begitu mudah dikeluarkan dari keseimbangan. Ini adalah bagaimana kestabilan emosi berkembang dan tanggungjawab peribadi untuk keadaan emosi seseorang dan harga diri muncul.

Oleh itu, satu perkara penting ialah pengiktirafan terhadap keperluan dan keinginan sendiri. Lebih banyak orang adalah bebas dalam kepuasan mereka, semakin kurang bergantung pada yang lain. Adalah penting untuk diingat bahawa harga diri kita dapat didorong bukan hanya oleh sumber luaran, tetapi juga oleh sumber dalaman. Semakin banyak sumber yang kita dapati, semakin kurang kita akan "melihat kembali" kepada orang lain dan risau tentang bagaimana mereka melihat kita. Oleh itu, kita harus mencari apa yang memelihara, menyokong, menginspirasi dan berkembang. Ia boleh menjadi nilai rohani, kerja, hobi, dan oleh itu perasaan kita sendiri.

Anda mesti belajar untuk menikmati kerja yang dilakukan di bawah sebarang syarat dan tidak dipandu oleh pujian orang lain. Dapat menilai diri anda tanpa melihat orang lain dan meletakkan diri anda dengan baik, tanpa menunggu orang lain melakukannya. Ingat kata terkenal penyair hebat, yang diucapkan olehnya, ketika dia selesai drama "Boris Godunov": "Aye ya Pushkin, ya ya anak anjing jantan"?

Tidak mustahil, dan tidak perlu untuk menyenangkan semua orang. Seseorang akan memuji, tetapi seseorang akan berdiam diri.Jika anda membuat potongan rambut, memakai pakaian baru dan menunggu kekaguman daripada orang lain, dan apabila anda datang bekerja, jangan mendengar pujian pada diri anda, maka anda tidak perlu berfikir bahawa anda kelihatan hebat. Orang sering sibuk dengan diri mereka sendiri dan tidak memberi perhatian kepada orang lain, dan kadang-kadang tidak secara khusus menekankan kekuatan yang lain.

Kita sendiri mesti memahami apa yang kita suka tentang diri kita sendiri dan apa yang tidak, tanpa mengira pendapat "penonton". Mengambil pandangan ini dengan pertimbangan, ia tidak menyakitkan untuk bertanya: "Berapa banyak yang saya boleh bersetuju dengan ini? Dan apa yang saya fikirkan tentang ini? "

DARIPADA TANGGUNGJAWAB TANGGUNGJAWAB

Adalah penting dalam beberapa langkah untuk menjadi autonomi daripada pendapat orang lain, tetapi pada masa yang sama tidak meninggalkan mereka sepenuhnya. Kami faham bahawa pendapat ibu bapa, jiran, rakan, guru, rakan sekerja – semua ini, pelik pelik, membentuk diri kita, dunia dalaman kita. Dan oleh itu, tidaklah berbaloi untuk menafikan sepenuhnya pergantungan emosi pada persekitaran seseorang. Untuk bergantung hanya pada pandangan seseorang adalah tidak wajar. Perkara utama adalah untuk mendekati penilaian dengan cara yang berbeza, iaitu, berpandukan pendapat orang sekiranya dia benar-benar kompeten dalam perkara ini.

Adalah penting untuk mengekalkan keseimbangan di sini. Di satu pihak, terbuka kepada pendapat orang lain, dan yang lain – untuk tetap diri sendiri – bebas dan bebas. Dan kemudian kita tidak akan diselaraskan kepada seseorang, takut jangan tolong, kecewa atau mengecewakan.

Semakin kita menyedari pergantungan emosi kita, semakin sedikit kita akan bergantung kepada pendapat, sikap dan reaksi orang lain. Dan ini akan membantu kita untuk memahami dengan lebih baik tindakan kita yang tidak rasional, walau bagaimanapun, kita tidak perlu melakukan terlalu banyak dan tidak berkesudahan. Perkara utama adalah memahami apa yang telah ditetapkan, dan masa depan untuk melakukannya secara berbeza, untuk membuat pilihan bebas yang lebih bebas.

Sebaliknya pergantungan terhadap emosi adalah tanggungjawab mereka. Untuk menanggung tanggungjawab "emosi peribadi" bermakna menyedari bahawa perasaan kita lebih bergantung kepada pemikiran, kepercayaan dan tingkah laku kita daripada orang lain atau peristiwa atau keadaan luaran.

Untuk orang yang yakin diri dicirikan oleh gambaran yang stabil tentang diri anda: apakah saya, apa kebaikan dan keburukan saya, apakah tempat saya di dunia, dengan peraturan yang saya berinteraksi dengan orang lain.Dia mempunyai idea kemampuannya sendiri, pengetahuan keinginan, aspirasi, matlamatnya. Akhir sekali, keupayaan membuat keputusan sendiri dan bertanggungjawab terhadapnya. Semua ini tidak muncul semalaman, tetapi dibentuk dalam tempoh yang cukup lama: pertama dalam keluarga, dan kemudian secara bebas. Kami mencipta diri kita sepanjang hidup kita, bergantung pada kekuatan dan nilai kita sendiri. Rasa integriti, keyakinan, kestabilan tidak dapat "dijumpai" di luar – ini adalah hasil kerja dalaman kita.

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: