๐Ÿ‘‰ Edgar Allan Poe. Penulis aneh | Besar dan dahsyat |

Edgar Allan Poe. Penulis pelik

Penulis romantik dan penyair Amerika, pengasas kesusasteraan detektif Edgar Allan Po menderita kecanduan alkohol, opium, fobia untuk dikuburkan hidup-hidup, auditori dan halusinasi visual. Bagaimanakah gangguan mental mempengaruhi kerjanya?

DIAGNOSIS

Pakar psikiatri terhadap penulis pernah bertugas pada diagnosis yang berbeza. Berikut adalah senarai menarik pelbagai.
Banyak kali saya cuba membunuh diri, Khayalan menindas berpengalaman (J. F. Nisbet, 1891).
Dalam karakter bersama dengan alkohol ada juga ciri-ciri epilepsi (O. Rank, 1914).
Turun naik tajam dalam mood dan emosi. Dia tertakluk kepada sawan kemurungan dan ketakutan, serangan meningkat rangsangan dan ecstasy, semasa yang mewujudkan sebahagian besar daripada karya-karya beliau (GV Segalin, 1927).
Psikopati (W. Heinz, 1928).
Psikosis manic-depressive (A. Braun, 1940).
Menjadikan kesan seorang pesakit skizofrenia (L. van Dovski, 1947).
Sudah terdedah kepada alkohol dan dadah psychopath, yang mengalami kemurungan seumur hidup. Di tengah-tengah cintanya kepada wanita sakit adalah penetapan pada ibu mati (T. Spoerri, 1959).

seumur hidup Edgar Allan Poe mengejar pelbagai masalah dan kebimbangan. Ibunya meninggal ketika anak itu berumur dua tahun.Ayahnya adalah pemabuk dengan "kelakuan gila," abangnya dianggap sebagai "pemabuk setengah gila", dan adiknya jatuh sakit dengan "penyakit misterius yang menyebabkan terhenti kepada pertumbuhan dan perkembangan mental." Biografi menjelaskan perkara-perkara apabila budak itu jatuh ke dalam tonton yang tidak dapat dijelaskan, tidak bertindak balas terhadap rawatan, kadang-kadang dengan gembira berlari di sekitar rumah. Jururawat menenangkannya dengan menuangkan roti di mulutnya, direndam dalam wain. Wataknya dari zaman kanak-kanak adalah "tidak seimbang, bersemangat, bergetar, dalam tingkah lakunya adalah sesuatu yang pelik." Pada masa yang sama, perkembangan mental awal dicatatkan: pada usia lima tahun dia sudah membaca, menulis, pada zaman sekolah ia tahu kesusasteraan, sejarah, matematik dan sains dengan baik.

Di universiti beliau belajar selama setahun. Selepas sedikit masa, dia pergi berkhidmat dalam tentera. Pada masa ini, ibu tirinya mati, dan dia tidak berjaya sampai ke pengebumiannya, menangis sepanjang malam di kubur, dan kemudian, dalam keadaan gelisah, cuba membuktikan bahawa dia telah dikebumikan hidup-hidup. Jadi fobia dilahirkan untuk dikebumikan hidup-hidup, yang kemudiannya dicerminkan dalam kisahnya.

Tidak dapat menahan disiplin ketenteraan, Edgar Poe memasuki Akademi Tentera AS di West Point, tetapi setahun kemudian dikhianati ke mahkamah tentera. Edgar sangat bimbang tentang potongan itu.Selepas meninggalkan, bekas rakan-rakan melihatnya di salah satu hotel Manhattan yang paling menyedihkan, agak sakit, setengah menyedari. Apa itu – mabuk dadah atau gejala pertama penyakit keturunan?

ALCOHOL DAN OPIUM

Pada usia 27 tahun, dia berkahwin dengan seorang gadis berusia 13 tahun yang akan menjadi prototaip heroin kerja masa depannya. Tidak lama kemudian Virginia jatuh sakit dengan tuberkulosis dan selama bertahun-tahun di ambang antara hidup dan mati. Dari kebimbangan dia dan kesadaran ketidakberdayaannya, Edgar menjadi gila dan, untuk melupakan dirinya sendiri, mengambil alkohol dan opium. Sesetengah penulis cenderung untuk berfikir bahawa, menyesali gadis-isteri, dia tetap seorang dara. Opiomania didakwa membantunya mengekalkan kesucian, dan alkoholisme – untuk mengelakkan wanita lain.

Edgar Poe sendiri cukup kritikal mengenai ketergantungan alkoholnya, yang disahkan oleh perkataannya: "Bencana apa yang boleh dibandingkan dengan semangat untuk anggur?" Sangat aptly berkata tentang dia penyair Perancis Charles Baudelaire: "Saya minum vodka seperti orang gasar, dan bukan sebagai alkohol-obsesi esthete."

Untuk mengatasi kebergantungan ini penulis tidak dapat. Tetapi alkoholisme – tidak begitu buruk, dengan masa, semakin banyak gangguan mental yang ketara.Oleh itu, pada tahun 1839, dengan latar belakang "kegelapan hitam" dan bingung muncul menakutkan auditori dan halusinasi visual, tuduhan penganiayaan.

Dia percaya bahawa pengacaranya berkonspirasi untuk memusnahkannya, menerbitkan karya-karyanya di bawah namanya sendiri, menyewa "pemikat" khas untuk menghalangnya dari kuasa kreatifnya dan mendorongnya marah. Edgar Poe juga menyeru pertarungan penyair terkenal Henry Longfellow, menuduh dia plagiarisme. Secara beransur-ansur, kesihatan Poe bertambah buruk. Dengan setiap tahun berikutnya, serangan psikosis lebih kerap timbul dan mengalir lebih banyak. Tidak lama kemudian dia kehilangan kawalan ke atas dirinya sendiri: dia dibiarkan dengan pemikiran bunuh diri, tetapi hantu misteri "wanita putih" yang menghalang niat ini.

Pada 24, isterinya mati akibat penggunaannya. Dua tahun, sehinggalah kematiannya, Po menghabiskan dengan fikiran gelap. Bermula pengembaraan yang tidak berkesudahan: ia dilihat di bar tavern dan cerobong opium. Penyair itu menjadi pelana pengemis, sementara masih berjaya menulis, walaupun dia menulis lebih kurang.

Selepas kematian isterinya, penulis jatuh ke dalam kemurungan yang mendalam dan secara naluriah mencari jalan untuk melegakan ketegangan wain mental.Tetapi Edgar Poe menyatakan ketidaktahuan alkohol dan perubahan ketara dalam jiwa dalam keadaan mabuk. Selepas gelas pertama, sifatnya yang sensitif datang "ke dalam keadaan ekstasi, menyebabkan dia meletupkan ucapan terinspirasi, yang mengagumkan, yang memancarkan pendengar seperti siren menyanyi."

Gangguan afektif1 Edgar muncul cukup awal, dan dalam keadaan lemah dalam tempoh ini terdapat aktiviti kreatif yang tinggi. Mereka bertahan tidak lebih dari satu bulan pada mulanya dan muncul kurang kerap daripada hipomania2. Ia adalah dengan gangguan kemurungan yang bermula daripada keterlaluan alkohol penulis. Untuk menenggelamkan kemurungan itu, dia sering mengambil alkohol sedikit, dan dengan serta-merta bermula dengan penggunaan minuman terkuat – brendi dan absinthe.

Dalam keadaan manic, Edgar Poe tidak dapat tidur selama beberapa hari, menjadi perbincangan yang luar biasa. Sering kali keadaan seperti itu disertai oleh peningkatan amorousness dengan rasa semangat dan semangat. Secara beransur-ansur, mania mula dikuasai oleh kegelisahan, kegelisahan, episod kesedaran keliru, gangguan khayalan bergabung. Diagnosis retrospektif sentiasa bersyarat,tetapi penyakit Edgar Poe mungkin dianggap sebagai gangguan schizoaffective, yang rumit oleh ketergantungan alkohol.

Pada tahun 1848, Edgar Po memutuskan untuk menamatkan hidupnya dan mengambil satu dos besar candu, "bagaimanapun, racun tidak membunuhnya." John Sartain, penerbit dan rakan lama penulis, terkejut apabila dia melihat dalam kata-kata majalah Philadelphia "pucat dan berkhayal Edgar, mengulangi bahawa dia telah dihantui oleh kedua-dua orang yang mahu membunuhnya, dan bahawa dia harus mencukur misai beliau untuk mengelak daripada mendapat tahu … Edgar berada dalam keadaan demam putih, dengan mania dan halusinasi penganiayaan yang melekatinya. "

Setahun kemudian, akhir datang. Penuh dengan projek chimerical, Edgar Poe membaca kuliah di Richmond. Dari bandar dia pergi, mempunyai jumlah yang besar untuk masa itu – $ 1,500. Apa yang berlaku seterusnya adalah misteri. Mungkin, serangan psikotik yang lain berkembang; mungkin perompak membawanya tidur dengan dadah. Walau apa pun, Edgar Poe ditemui di bangku simpanan kereta api dalam keadaan tidak sedarkan diri dan dirompak.

DI BAWAH KAYF

Tokoh utama dalam kerja-kerja penulis hampir sentiasa – yang neurotik atau murung yang, mengejar fantasi sumbang mistik atau mangsa mabuk narkotik dan kebimbangan karut. Mereka adalah banyak wajah Edgar Poe sendiri.

Dunia yang dibayangkan wira dia penuh dengan penderitaan, mungkin cuba untuk meringankan beban kesedihan dan kekecewaannya sendiri. Merangsang kepada yang terbaik, suasana novel mengejutkan dengan keasliannya. Kesakitan fizikal dan mental yang dilukisnya adalah pantulan penderitaan dan kengerian yang dia alami dalam psikosis. Semua ini kagum dengan pembaca dengan kuasa baru dan seni.

Edgar Poe adalah milik "jenis kreatif yang mencari inspirasi mereka dalam alkohol, semua fantasi karya-karyanya dan keseluruhan sifat kerjanya berasal dari serangan kreatif yang disebabkan oleh pengaruh alkohol." Penulis lain menambah: "Banyak laman terbaik prosa beliau, walaupun dalam masa yang lama keadaan ini diambil untuk memisahkan keheningan yang halus, ditulis, sebagaimana yang mereka katakan," tinggi ".

Edgar Poe mengambil opium dalam bentuk ekstrak, seperti contohnya, seorang penyair romantik Samuel Coleridge. Sensasi dari mengambil ubat ini membentuk asas cerita "Berenik", dan halusinasi opium dijelaskan dengan baik dalam cerita lain – "Ligeia." Penulis sendiri menggabungkan penerimaan alkohol dengan candu untuk "menenggelamkan suara-suara roh jahatnya."Mari kita perhatikan fakta bahawa sebahagian besar cerita "dahsyat" ditulis pada orang pertama. Di dalamnya, Po menganalisis ketakutan, trauma, obsesi dan penglihatan alkoholnya. Hampir semua watak utamanya mengakhiri kehidupan yang teruk, bagaimanapun, seperti pengarangnya sendiri.

Gambar-gambar wanita Edgar Poe adalah ideal dan aseksual, mereka menonjol secara tidak langsung. Mungkin ini disebabkan oleh kehidupan seksual yang tidak mencukupi dalam perkahwinan dengan isteri yang sakit. Kemungkinan besar, dalam karya-karyanya, penulis menyuarakan kecenderungan "sadonecophilic" sendiri. Bukankah tarikan ini dikondisikan oleh pilihan bawah sedar isteri, tidak sihat dan bersedia untuk aktiviti seksual wanita, tetapi seorang gadis yang menyakitkan? Dalam erti kata lain, Edgar menerima "mayat hidup "nya dengan penuh pelupusannya.

Untuk membantah, sama ada warisan Edgar Poe menjadi lebih baik atau lebih teruk kerana patologinya, tidak masuk akal. Tanpa penyakit ini, kesusasteraan akan mempunyai seorang penulis lain. Gangguan mental memberikan kreativiti watak yang unik, tetapi pada masa yang sama sering mempunyai kesan buruk terhadap kehidupan penulis sendiri.

1 Gangguan afektif adalah gangguan mood yang boleh berubah-ubah dari kemurungan kepada keadaan manik (peningkatan kerisauan).
2 Hypomania adalah patologi di mana terdapat peningkatan rohani, hiperaktif, dahaga untuk kesan baru, harga diri yang terlalu tinggi, yang tidak sesuai dengan keadaan kehidupan sebenar pesakit.

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: