๐Ÿ‘‰ "Jangan takut untuk membuang kulit lama"

“Jangan takut untuk membuang kulit lama”

Gennady Maleychuk
Ahli psikologi, ahli terapi Gestalt

Psikoterapi sebagai proses perubahan identiti

Topik identiti telah lama menduduki fikiran saya. Pada asalnya ia merupakan kajian teori dalam rangka tesis Ph.D saya. Selepas itu, bekerja dengan pelanggan, saya telah memahami fenomena ini dalam amalan psikoterapi saya. Saya membentangkan kepada pembaca pantulan saya mengenai perkara ini, sejauh yang saya boleh, dalam bahasa yang boleh diakses.

Apabila tidak ada identiti,
sebenarnya,
bagaimana ia menunjukkan dirinya secara luaran –
maka tidak ada kesahihan.
Derisi O.

Apakah identiti?

Siapa saya, apa saya? Apabila seseorang bertanya soalan-soalan itu sendiri, ia menunjukkan bahawa dia sedang memikirkan identitinya. Dalam psikologi, terdapat beberapa istilah sinonim yang menunjuk fenomena ini – identiti, konsep diri, diri, kesadaran diri, imej diri. Dalam takrifan yang paling umum, identiti difahami sebagai keseluruhan dari tanggapan seseorang terhadap dirinya sendiri.

Mengapa kita memerlukan identiti?

Seseorang mempunyai naluri yang sedikit. Agar dia hidup di dunia ini, perlu untuk memperoleh pengalaman peribadi. Identiti atau imej diri sendiri juga merupakan hasil pengalaman mengetahui diri sendiri.Seorang yang hidup dan bertindak di dunia ini menurut konsep dirinya, imejnya sendiri.
Di samping itu, identiti memberikan peluang untuk mengalami kesinambungan diri sendiri. Jika membayangkan seseorang tanpa identiti, maka ia akan menjadi orang yang setiap pagi sepertinya dilahirkan kembali dan tidak dapat mengenali dirinya dengan melihat di cermin.

Bagaimanakah ia nyata?

Untuk diri sendiri, pertama sekali, mengetahui siapa saya dan saya.
Bagi yang lain, identiti adalah imej Diri yang ditunjukkan seseorang, ditunjukkan. Biasanya tentang identiti seseorang mula berfikir tentang ketika dia mula mengalami masalah dengannya.
Identiti tidak diberikan kepada seseorang sekali dan untuk semua, ia adalah perkara biasa, fenomena dinamik yang sentiasa diperhalusi dan dibina semula. Man sentiasa berjumpa dengan dunia dan orang lain yang mencerminkan, mencerminkannya, membekalkan maklumat baru tentang tindakannya, tindakan: "Anda seperti itu dan sebagainya."
Maklumat ini berfungsi sebagai sumber untuk menyesuaikan diri, menjelaskan imej orang itu sendiri. Dalam kes yang sama, jika fungsi membetulkan gambar diri "pecah", krisis identiti berlaku.
Saya akan membenarkan diri saya identiti identiti berikut, seperti kulit.
Bayangkan bahawa kulit tidak tumbuh (seperti ular), berikutan pertumbuhan seluruh organisma. Kulit pada masa yang sama membolehkan untuk mengekalkan bentuk dan mengekalkan proses pertumbuhan. Masa berlalu dan seseorang tumbuh dari kulit lama dan perlu diubah. Jika tidak, kulit menjadi kasar, menjadi kulit, menghalang pertumbuhan.

Oleh itu, identiti lama sebagai cengkerang membuat seseorang berubah. Oleh itu, seseorang yang berpaut kepada identiti lama menjadi tegar, terperangkap, kehilangan keupayaannya untuk menjadi fleksibel, tidak dapat mencukupi untuk dunia yang berubah.
Satu mengingatkan pernyataan yang pernah dibaca oleh F. Perls bahawa orang-orang selama bertahun-tahun menjadi seperti tebing ditanam lumut yang dibasuh oleh sungai kehidupan.

Psikoterapi, menjadi satu projek untuk berubah saya tidak dapat tidak menyentuh mengenai soalan identiti.
Seseorang datang ke psikoterapi apabila imej dirinya atau identiti menjadi kenyataan yang tidak mencukupi. Ini berlaku kerana realiti berubah sepanjang masa, dan kadang-kadang orang tidak mempunyai masa untuk mengikutinya. Dan kemudian seseorang merasakan ini sebagai mempunyai masalah psikologi.

Bagaimanakah identiti terbentuk?

Keadaan yang paling penting untuk pembentukan identiti ialah kehadiran orang lain, bukan diri sendiri. Hanya bersentuhan dengan diri sendiri yang mungkin adalah pantulan dan kesadaran diri sendiri. Yang lain adalah syarat untuk kemunculan dan kewujudan identiti diri.
Bagaimanapun, orang lain menjadi sumber semua masalah dengan identiti. Apabila kita menghadapi masalah dalam identiti, maka, sebagai peraturan, kita pergi ke orang terdekat – ibu, bapa, nenek, datuk.
Apabila ibu saya menolak satu lagi sudu bubur ke dalam mulut kanak-kanak yang menentang, ini adalah pelanggaran sempadannya dan pada masa yang sama pembinaannya.
Orang seperti itu yang telah mempengaruhi pembentukan identiti diri dalam psikoterapi dipanggil orang lain yang penting. Imej diri, identiti dicipta oleh orang yang rapat, bermakna. Imej ini selalunya jauh daripada saya dan melalui itu, ia boleh menjadi sukar untuk memecahkan kepada yang benar. Kualiti pembentukan identiti bergantung pada kemampuan orang lain yang penting untuk menjadi sensitif, penyayang, reflektif.
Saya akan membiarkan diri saya mengalami kecacatan sejarah yang singkat tentang bagaimana identiti telah berubah dan selepas itu tujuan terapi berkaitan dengan keadaan sosio-budaya yang berubah.

Jika seorang lelaki abad yang lalu boleh dipanggil, dengan menggunakan ungkapan, Karen Horney, "Keperibadian Neurotic Masa kami" (gelaran salah satu buku beliau), manusia moden amat narcissistic, dan oleh itu mementingkan diri sendiri.
Jika nilai manusia Soviet yang terkemuka mempunyai perasaan "kita", tidak ada 'I', individu itu, sekarang saya kompulsif mengemukakan hadapan. Terdahulu, dalam realiti psikik manusia adalah imej dibesar-besarkan yang lain, dan matlamat terapi terdapat keperluan untuk menjadi lebih berdikari dan autonomi dari pengaruhnya, tetapi kini lain di realiti psikik manusia moden sering tidak mempunyai dan matlamat terapi adalah rupanya. Saya akan memberikan penerangan ringkas tentang kedua-dua jenis personaliti yang sedang dipertimbangkan. Saya akan menamakan mereka "neurotik" dan "narcissus" secara kondusif.

Neurotik

Gambar dunia neurotically dianjurkan orang yang kita lihat imej dimuatkan dibesar-besarkan orang lain. Bagi beliau, pendapat, penilaian, sikap, penghakiman orang lain menjadi dominan. Gambarnya dunia secara keseluruhan berpusat pada yang lain.
Dia mengintai sensitif, mendengar apa yang orang akan berkata, kelihatan seperti, apa yang orang lain fikir, dalam cermin mereka mencerminkan saya? Harga diri bergantung pada penilaian orang lain dan dalam hal ini, adalah tidak mapan.
Dia tertakluk kepada pengaruh yang kuat dari orang lain, bergantung kepada mereka. Oleh kerana kepentingan hipertropi yang lain, imejnya banyak dilaburkan dengan jangkaan dan, akibatnya, secara sedemikian terdistorsi. Dalam hubungan dengan yang lain, neurotik tidak berlaku dengan Lain yang lain, tetapi dengan imejnya yang ideal. Tidak menghairankan, "pertemuan" sedemikian sering berakhir dengan kekecewaan.

Narcissus

Dalam realiti psikik seseorang dengan organisasi keperibadian narcissistic, kita dapat melihat yang lain sebagai fungsi untuk memenuhi keperluan diri.
Ciri yang paling menarik dari gambaran dunia keperibadian narcissist adalah penurunan nilai yang lain, hingga penurunan nilai sepenuhnya, instrumennya. Tidak seperti neurotik, berpusat pada yang lain, keperibadian narcissist adalah egosentris – hanya ada saya, yang lain hanya berarti untuk ego.
Dengan semua perbezaan yang jelas di antara kedua-dua jenis ini, pada pemeriksaan yang lebih dekat dapat melihat satu persamaan yang signifikan. Apakah yang lazim dalam budaya neurotik dan sempadan? Tidak ada di sana atau ada yang lain.
Untuk semua yang kelihatan pentingnya Yang Lain dalam realiti psikik neurotik, nya (Lain), kerana tidak ada nilai di sana. Yang lain diperlukan, tetapi tidak penting.Pada yang pertama dan dalam kes lain, dia (Yang Lain) diperlukan sebagai objek yang memenuhi keperluan saya, tetapi tidak penting sebagai seseorang, dengan keperluannya, keinginan.

Apakah jenis identiti seperti itu? (Pelanggaran identiti Prosedur)

Akibat kajian teoretikal saya, versi pelanggaran identiti berikut telah diuji dalam amalan:
1. Mengekstrak identiti.
Imej I dalam varian pelanggaran identiti ini tidak berstruktur, kabur. Seseorang tidak tahu dan memahami siapa dia, apa dia? Pelanggan dengan identiti tersebar mendapati sukar untuk membicarakan kualiti diri dan kualiti orang lain, memberi mereka ciri-ciri yang kabur. Dan dalam hubungan sebenar, sempadan antara I dan yang Lain kabur.

Satu contoh karya sastera ialah Alyonushka – watak dari kisah dongeng "Sister Alenushka dan Brother Ivanushka". Kandungan identitinya ditentukan oleh situasi interaksi dengan karakter lain dalam kisah – Ivanushka.
Dia bertindak sebagai seorang ibu yang mesti menjaga seorang saudara lelaki, kemudian sebagai isteri yang cuba memujuk suaminya untuk tidak minum, maka sebagai saudara perempuan yang menyelamatkan seekor kambing dari penyihir jahat.
Di klinik, contoh-contoh identiti tersebar adalah individu histeria, individu tidak stabil. Orang yang mempunyai identiti tersebar, sebagai peraturan, mempunyai masalah dengan sempadan peribadi dalam kehidupan kerana kesulitan menerima ekspresi pencerobohan, emosi yang dominan di dalamnya adalah kebencian.
2. Identiti tegar.
Dengan variasi pelanggaran identiti ini, terdapat gangguan dalam keseimbangan dinamisme-statik ke arah statik.
Imej saya orang itu terlalu statik, tegar. Sebagai peraturan, orang tersebut mengenal pasti diri mereka dengan beberapa peranan sosial, yang menjadi hipertropi, menggantikan semua diri.
Adalah sangat penting bagi mereka untuk mengikuti peraturan tertentu, prinsip yang dikaitkan dengan peranan yang dipilih.
Contoh tipikal identiti versi ini adalah protagonis filem "Profesional", dimainkan Belmondo.
Aspek profesional identitas menjadi yang utama untuk karakter utama saya, dan dia membuktikan tidak mampu adaptasi kreatif, yang akhirnya menyebabkan dia hidupnya. Satu lagi contoh seni ialah Kapten Forestier, wira salah satu cerita pendek oleh S. Mohm, yang menganggap dirinya seorang lelaki dan menganjurkan hidupnya mengikut prinsip kod lelaki, yang juga menyebabkan dia mati.
Dalam kehidupan orang-orang seperti itu boleh digambarkan sebagai fanatik. Di klinik, ini adalah individu paranoid dan epileptoid.
Satu jenis identiti tegar adalah identiti intro (pramatang). Orang yang mempunyai identiti introwal sebelum ini (tidak sedar) membentuk identiti mereka dengan "menelan" introjek tanpa mengasimilasikannya.
Dalam pembentukan varian identiti seperti itu, peranan orang lain yang penting, yang merupakan pihak berkuasa untuk manusia, sangat istimewa. Mereka membuat keputusan untuk seorang lelaki bagaimana untuk hidup dengan dia, dengan siapa untuk hidup, siapa yang akan, apa yang perlu dipakai, dan lain-lain
Orang yang mempunyai identiti introi diliputi oleh tanggungjawab mereka. Sebagai peraturan, seseorang memerlukan banyak keberanian untuk memecah ketebalan introjects kepada diri sendiri.

Di klinik, contoh identiti introsi ialah neurosis. Yang lain, keinginan dan keperluannya, menggantikan keinginan dan keperluan Ya. Saya dalam hal ini adalah orang lain, bukan Ya.
Ketidakmampuan untuk memisahkan (membezakan) dari yang lain menjadi masalah kehidupan utama orang tersebut, dan perasaan membimbing bagi orang tersebut bersalah, memalukan, pengkhianatan dalam hal pelanggaran larangan dan percubaan otonomi.
3.Identiti keadaan.
Opsyen identiti sedemikian adalah polariti di atas (tegar). Ia dicirikan oleh dinamisme yang berlebihan dan, oleh sebab itu, ketidakstabilan imej diri. Orang yang mempunyai identiti keadaan dicirikan oleh ketidakstabilan imej I, identiti mereka ditentukan oleh keadaan, orang yang mereka jumpai.
Yang lain menjadi syarat bagi definisi dan kewujudan identitinya. Orang seperti itu, kerana ketergantungan yang besar terhadap yang lain, jatuh ke dalam gabungannya, menganjurkan hubungan yang bergantung. Keadaan ini, persekitaran sepenuhnya menentukan orang itu. Dalam kes-kes patologi, kita berhadapan dengan ketiadaan ego itu.
Satu contoh artistik varian identitas semacam itu ialah Chechovian Dushechka, secara ajaib berubah bergantung kepada orang-orang yang dia hidup. Dia tidak mempunyai pemikiran, perasaan, keinginan, keperluan, niatnya sendiri. Dia berfikir melalui pemikiran orang lain, merasakan perasaan orang lain, menginginkan keinginan orang lain.
Di klinik, orang itu dipanggil ketagihan.
4. Identiti fragmentari.
Dengan varian pelanggaran identiti ini, imej H hancur, pecah.Pada manusia, terdapat satu set identiti individu yang tidak diintegrasikan ke dalam sistem, tanpa integriti. Identiti individu (subpersonalities) menjalani kehidupan autonomi mereka.
Contoh artistik yang jelas mengenai varian identiti semacam itu ialah "double" dari F. Dostoyevsky.
Versi identiti ini adalah akibat daripada trauma mental. Satu contoh klinikal seperti pelanggaran identiti adalah gangguan keperibadian berganda, gangguan berpisah.

Pengenalan diri

Untuk semua varian gangguan identiti dicirikan oleh kehilangan penyesuaian kreatif untuk dunia realiti dan realiti Ya beliau Pada satu pelanggaran melampau identiti seseorang kehilangan hubungan dengan dunia dan pengenalan (imej diri) yang menjadi tegar, dan kelakuannya menjadi stereotaip dan indah.
Pada sudut yang lain, dia kehilangan hubungan dengan dirinya dan identitinya ditentukan oleh dunia dan lain-lain, dan tingkah laku dan kehidupan keseluruhan adalah bergantung sepenuhnya kepada keadaan dan lain-lain.
Oleh itu kita boleh mengandaikan bahawa untuk pilihan yang lebih sihat (tulen) pengenalan (melihat sifat tradisional istilah) khusus kepada hubungan yang baik dengan realiti dunia (orang lain) sebagaimana tidak diri dan realiti Ya sebenar beliau
Keupayaan untuk menjadi sensitif kepada kedua-dua realiti kreatif mengimbangi di pinggir antara seorang rakan dan saya secara kreatif menyesuaikan diri dengan kedua-dua realiti – mempunyai kualiti yang seseorang dengan identiti yang sihat, paradoks menggabungkan dinamik dan statik.

Semua orang memilih jalan sendiri untuk membina identiti. Untuk satu – ini adalah penciptaan, kreativiti, untuk yang lain – pembiakan, pembiakan, untuk kemusnahan ketiga.
Orang yang mempunyai identiti yang sihat, dapat berhubungan dengan realiti luar (dunia manusia) dan batin (dunia diri) didefinisikan sebagai mempunyai identiti diri.
Identiti diri adalah pengalaman identiti kepada diri sendiri. Ia adalah sukar untuk mengimbangi di ambang dua realiti, tidak menyalahkan mana-mana pengasingan melampau dari dirinya sendiri atau melampau yang lain – pengasingan dari dunia.
Neurotik dan sosiopat adalah contoh-contoh variasi yang melampau di kutub.
Tekanan dunia luar sangat ketara dan sering seseorang dipaksa untuk meninggalkan realiti diri, menyerahkan Dia, mematuhi peraturan, norma, sikap sesuatu masyarakat, mengkhianati diri mereka sendiri dan mewujudkan yang boleh diterima, mesra pengguna untuk imej lain Ya beliau

Alasan tidak menjadi diri sendiri

Saya akan menamakan yang paling penting:

  • Ketakutan. Ia adalah lebih selamat untuk membiasakan beberapa jenis topeng, imej yang boleh diterima untuk orang lain.
  • Malu. Malu menjadi diri sendiri. Ia lebih mudah dan lebih selamat untuk bersembunyi di belakang yang diterima, mudah untuk orang lain, diterima oleh imej orang lain Ya.

Ketakutan dan rasa malu tidak membenarkan seseorang memperlihatkan dirinya yang sebenar, untuk menyatakannya. Takut dan malu berhenti, melumpuhkan: tetapi tiba-tiba ditolak, tidak diterima, disusut nilai? Ketakutan dan rasa malu menyimpan seseorang dalam peranan mereka yang terdahulu, topeng, stereotaip, cara tingkah laku skrip.

  • Keselesaan. Identiti tertentu adalah mudah. Ia memberikan rasa percaya diri. Kepastian mewujudkan rasa aman – "Saya begitu-dan-begitu, mudah untuk orang lain dan orang lain menerima saya dan mencintaiku."

Bagi yang lain, sekali lagi, identiti seseorang juga mudah. Apabila yang lain ditakrifkan, jelas, maka ia menjadi tenang dan aman dengannya.
Untuk menunjukkan diri sendiri, untuk meninggalkan zon kebiasaan untuk diri saya dan cara lain yang mudah saya perlukan keberanian, mengatasi rasa takut, malu dan zon keselesaan.

Bagaimana untuk bertemu dengan diri anda?

Melalui Yang Lain.
Identiti sentiasa muncul dalam hubungan. Dia dilahirkan dalam hubungan dengan Yang Lain.Dan dalam hal ini, setiap Mesyuarat dengan Yang Lain adalah kemungkinan kelahiran identiti. Dan ini memerlukan keberanian, keupayaan untuk mengambil risiko. Dan berhati-hati, kelambatan dan menjaga diri sendiri dan orang lain, dan kemudian ada peluang untuk tidak menyelinap diri dan yang lain dan berjumpa dengan "tanpa topeng."
Melalui realisasi perasaan seseorang.
Perasaan adalah penanda Ya Apabila anda bertanya kepada seseorang tentang masalah perasaan, ada peluang untuk bertemu dengannya secara nyata, dan bukan dengan imejnya. Dengan menyedari keinginan dan keinginan seseorang. Keinginan yang paling dekat dengan intipati saya, ini sentiasa sesuatu tentang Ya.

Tetapi seseorang yang mempunyai masalah dalam identiti adalah sukar dengan ini. Dan dengan perasaan dan keinginan. Dan ahli terapi untuk kali ke-100 dalam pelbagai variasi perlu bertanya kepada klien mengenai perasaannya, menggali keinginannya. Maka ada peluang untuk "menggali" saya yang nyata, tersembunyi di bawah lapisan introjects, peraturan, tuntutan, harapan.
Pembantu dalam mencari diri mereka sendiri boleh menjadi pencerobohan dan jijik yang sihat, dapat menguji dan menghentikan pengembangan orang lain dan menetapkan sempadan dan kedaulatan diri mereka.

Gejala tidak bertemu dengan diri anda

Simptom yang paling tipikal "kehilangan" identiti:

  • Kemurungan,
  • kebosanan,
  • apathy,
  • pengalaman tanpa tujuan hidup,
  • kekurangan makna dalam kehidupan,
  • perasaan bahawa anda tidak menjalani hidup anda,
  • penyakit kronik.

Dan dalam hal ini, krisis identiti, sebagai pemahaman bahawa sesuatu dalam hidup anda tidak begitu, dengan pendekatan yang memadai menjadi peluang untuk bertemu dengan diri anda dan memperoleh identitas yang benar.
Psikoterapi adalah ruang yang menemui diri sendiri, diri anda, menjadi mungkin. Terima kasih kepada ahli terapi, sebagai Yang Lain, yang mempunyai sifat kepekaan, perhatian, dan cermin, pelanggan dapat merealisasikan pembinaan identiti sebenarnya.

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: