๐Ÿ‘‰ Kenapa beberapa wanita memberi hadiah, dan yang lain tidak

Kenapa beberapa wanita memberi hadiah, dan yang lain tidak

Mikhail Labkovsky
Ahli psikologi
Adalah mudah untuk mengetahui bahawa sesetengah wanita memberikan hadiah, tetapi yang lain tidak. Terdapat beberapa sebab untuk ini.
Yang pertama: wanita yang diberikan hadiah, bahkan pada tahap hubungan yang mengikat, secara tidak sadar memilih jenis lelaki yang akan memberikan hadiah, sebagai bagi diri mereka sendiri.
Alasan kedua ialah mereka bersikap dengan cara yang mustahil untuk tidak memberi apa-apa kepadanya. Mereka boleh merenung di tingkap kedai pakaian atau barang kemas. Mereka akan mengagumi rupa seorang lelaki atau seorang wanita berjalan di jalanan dengan sejambak bergaya.
Dan walaupun ia tidak berfungsi dan lelaki itu tidak memahami petunjuknya, dia akan langsung membiarkannya tahu bahawa dia mahu menerima hadiah. Dan seorang lelaki yang tidak memberi hadiah, dia tidak perlu.
Tetapi dia tidak akan bertanya dan menuntut, tidak, sekiranya tidak. Dia akan melakukannya dengan tenang: "Saya sendiri boleh membeli bunga dan cincin dan beg tangan." Tetapi saya ingin tahu, tidakkah anda mahu saya? " Atau sebaliknya. Dia akan membawa sejambaknya pada 8 Mac, dan dia akan berkata: "Saya juga diberi hadiah di tempat kerja. Anda seperti lurus sebagai kereta api dalam jadual".

Jika gadis itu tidak terbiasa dengan hadiah pada prinsipnya, dia bertindak dengan berbeza dan membuat dua kesilapan besar.
Pertama: dia sendiri membeli hadiah di hadapan lelaki itu. Bukan secara harfiah, tetapi dia akan datang ke rumahnya, dan dia mempunyai sejambak di atas meja. Dan dia akan berkata dengan jujur: "Saya membelinya sendiri, saya suka, saya mahukannya." Versi yang lebih kasar – pengisytiharan "Saya tidak memerlukan apa-apa, saya pada dasarnya membayar segala-galanya sendiri!" Lelaki adalah makhluk mudah. Dia diberitahu "Saya sendiri," dia belajar.

Kesilapan kedua ialah memotongnya. "Sekarang, anda tidak akan mendapat hadiah dari hadiah, memberi bunga kepada semua, dan anda tidak akan membawa bunga mawar." Dari saat ini, lelaki itu menyedari 2 perkara: wanita ini adalah seorang korban pada dasarnya, dan dia tidak akan pergi dari mana saja dari dia di mana sahaja. Kerana dia sudah tidak memberi apa-apa kepadanya, tetapi dia belum lagi meninggalkannya. Ini membingungkan, dia akan melihat sebagai latar belakang, tidak memberi kata-kata kepada makna. Dan mengapa dia berkelakuan seperti ini?
Kerana untuknya penghinaan ini, yang dia terkumpul dalam dirinya, adalah satu-satunya cara untuk mengekspresikan cinta. Dia menderita, dia digunakan untuk skim ini sengsara, cinta itu adalah kesukaran, kesusahan, kendur di bawah pasangan.

Perbezaan antara menerima dan tidak menerima hadiah wanita adalah bahawa orang yang akan diberi hadiah kemudian akan membenarkan diri mereka menyuarakan keinginan untuk hadiah sekali.Jika seorang lelaki tidak membuat kesimpulan dan tidak menyedari bahawa hadiah adalah penting untuk seorang gadis tertentu, dia tidak akan membuang masa kepadanya, dia hanya akan pergi.
Dia tidak akan merengek, mohon, layak. Dia tidak pernah jatuh ke dalam ungkapan dalam semangat "A Natasha memberikan," "Dan suami Lenka membeli mantel bulu."
Ia memalukan, pada akhirnya. Dia jelas menjelaskan apa yang dia perlukan. Jika seorang lelaki tertentu tidak dapat memberikannya, dia akan mencari lelaki lain. Dan ini tidak akan menjadi manipulasi atau balas dendam, mereka berkata, kamu tidak memberi saya apa-apa, dan saya pergi. Dia akan kehilangan minat dalam dirinya, daya tarikan, termasuk seksual. Dia bukan lelakinya, dia seorang asing kepada dia, dan dia akan merasakannya pada tahap intuitif.
Saya hampir boleh mengatakan dengan jaminan bahawa seorang gadis itu dibesarkan dalam sebuah keluarga di mana bapa berkelakuan berbeza. Dia memuja isteri dan anak perempuannya, memanjakan mereka, bersukacita, membelikannya, mendorong mereka untuk bersenang-senang. Dia digunakan untuk perhatian daripada lelaki itu, dan tiada yang lain akan sesuai dengannya.

Saya juga ingin secara berasingan ambil perhatian bahawa ia tidak selalu "memberi hadiah" bermaksud "tidak suka, tidak menghargai."
Terdapat kanak-kanak yang tidak diberikan hadiah, dan mereka sebenarnya tidak faham apa itu dan mengapa seseorang memerlukannya. Pada yang paling kerap ia lelaki dan lelaki.Dan ini adalah orang-orang yang tidak diberikan hadiah sebagai seorang kanak-kanak, kerana tidak mungkin tidak merosakkannya, atau ia tidak berlaku kepada ibu bapa, mereka membesar dan memberikan hadiah kepada sesiapa pun.
Kerana untuk menyedari kegembiraan itu, keseronokan yang diterima seseorang dari hadiah, mereka perlu mengalaminya terlebih dahulu. Memperoleh pengalaman mengalami emosi ini.
Terdapat lelaki yang dibesarkan dalam keadaan yang keras, dan dalam persekitaran mereka hadiah tidak semestinya diterima. Perkara-perkara yang perlu dibeli sejauh mungkin dan tanpa merujuk kepada tarikh. Saya secara peribadi mengenali seseorang yang tidak pernah menerima hadiah ulang tahun.
Dia dibeli baju, mainan, tidak mengatakan bahawa keluarga itu miskin, pada hari lahir itu sendiri terdapat percutian yang bising dengan tetamu. Tetapi tidak ada hadiah. "Nah, awak beli basikal pada musim bunga – pertimbangkan untuk hari jadi." Dalam kes ini, lelaki sedemikian boleh dipercayai, layak, sokongan dan perlindungan.
Di sini adalah penting untuk memahami perkara lain: adakah ia bersedia untuk melabur dalam hubungan anda secara kewangan. Sebagai contoh, untuk membawa anda bercuti atau memandu ke sebuah restoran, membayar beberapa pembaikan di rumah, iaitu secara rasmi, ini bukan hadiah, tetapi ini adalah kebimbangan yang jelas.Selain itu: dengan kebarangkalian 99%, lelaki ini akan mula memberi hadiah kepada seorang wanita jika dia suka. Kerana dia akan mendengar petunjuknya dan memahami hasratnya, jika dia akan menyuarakannya.
Dan akhirnya soalan yang selalu ditanya: bolehkah saya mengajar seorang lelaki untuk memberi hadiah? Saya menjawab: tidak. Ini menerangkan hubungan orang yang sama ke dalam kedudukan ibu dan anak lelaki. Apabila seorang wanita memulakan seorang lelaki untuk mengajar, mengajar, membentuk – hubungan menjadi toksik

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: